Hampir setiap orang pasti tidak akan terlepas dari yang namanya bahan plastik dalam aktivitasnya sehari-hari. Ya, memang plastik telah menjadi komponen penting dalam kehidupan modern saat ini dan peranannya telah menggantikan kayu dan logam mengingat kelebihan yang dimilikinya antara lain ringan dan kuat, tahan terhadap korosi, transparan dan mudah diwarnai, serta sifat insulasinya yang cukup baik.

Sifat-sifat bahan plastik inilah yang membuatnya sulit tergantikan dengan bahan lainnya untuk berbagai aplikasi khususnya dalam kehidupan sehari-hari mulai dari kemasan makanan, alat-alat rumah tangga, mainan anak, elektronik sampai dengan komponen otomotif. Peningkatan penggunaan bahan plastik ini mengakibatkan peningkatan produksi sampah plastik dari tahun ke tahun. Sebagai gambaran konsumsi plastik di Indonesia mencapai 10 kg perkapita pertahun, sehingga dapat diprediksikan sebesar itulah sampah plastik yang dihasilkan.

Gambar 1. Sampah plastik (sumber : www. blog.biodiesel-ua.com)

Seperti telah kita ketahui bersama bahwa plastik sangat sulit terurai dalam tanah, membutuhkan waktu bertahun-tahun dan ini akan menimbulkan permasalahan tersendiri dalam penanganannya. Pembuangan di Tempat Pembuangan Akhir (TPA) sampah bukanlah solusi yang cukup bijak dalam pengelolaan sampah plastik ini. Peranan para pemulung dalam mengurangi timbunan sampah plastik patut mendapat apresiasi meskipun ini tidak bisa menghilangkan seratus persen sampah plastik yang ada. Perlu adanya manajemen sampah plastik mulai dari lingkungan terkecil yaitu rumah tangga hingga skala besar meliputi kawasan kota yang dikelola oleh pemerintah kota atau daerah setempat. Untuk memudahkan pengelolaan sampah plastik pada skala rumah tangga, maka perlu adanya pemahaman tentang jenis-jenis plastik, kandungan materialnya, hingga dampaknya terhadap lingkungan sehingga diharapkan terbentuk manajemen pengelolaan yang tepat.

Gambar 2. Simbol recycling plastik yang ada pada produk plastik.

Beberapa jenis plastik yaitu : · PET atau PETE, atau polyethylene therephthalate. Ringan, murah, dan mudah membuatnya. Penggunaannya terutama pada botol minuman soft drink, tempat makanan yang tahan microwave dan lain-lain. · HDPE (high density polyethylene) Lebih kuat dan rentan terhadap korosi, sedikit sekali resiko penyebaran kimia bila digunakan sebagai wadah makanan, bisa digunakan untuk wadah shampoo, deterjen, kantong sampah. Mudah didaur ulang. · PVC (polyvinyl chloride) Plastik jenis ini memiliki karakteristik fisik yang stabil dan memiliki ketahanan terhadap bahan kimia, cuaca, sifat elektrik dan aliran. Bahan ini paling sulit didaur ulang dan paling sering kita jumpai penggunaannya pada pipa dan konstruksi bangunan. · LDPE (low density polyethylene) Bisa digunakan untuk wadah makanan dan botol-botol yang lebih lembek. · PP (polypropylene) Plastik jenis ini mempunyai sifat tahan terhadap kimia kecuali klorin, bahan bakar dan xylene, mempunyai sifat insulasi listrik yang baik. Bahan ini juga tahan terhadap air mendidih dan sterilisasi dengan uap panas. Aplikasinya pada komponen otomotif, tempat makanan, karpet, dll. · PS (polystyrene) Jenis ini mempunyai kekakuan dan kestabilan dimensi yang baik. Biasanya digunakan untuk wadah makanan sekali pakai, kemasan, mainan, peralatan medis, dll.

Sampah plastik sebagai sumber energi

Mengingat kandungan energi yang tinggi dari bahan plastik, maka potensi pemanfaatannya sebagai salah satu sumber energi memiliki prospek yang cukup bagus di masa mendatang. Dari sini bisa didapatkan dua keuntungan sekaligus yaitu mengurangi problem sampah dan juga menghasilkan energi yang bisa digunakan untuk mengurangi ketergantungan pada sumber energi konvensional. Beberapa teknologi bisa digunakan untuk mengkonversi sampah plastik menjadi bahan bakar diantaranya yaitu :

Konversi ke bahan bakar padat

Dilakukan dengan mencacah sampah plastik dan kemudian membriketnya untuk nantinya menjadi bahan bakar briket. Bahan bakar ini kemudian bisa digunakan untuk pembakaran di tungku-tungku industri.

Konversi ke bahan bakar cair

Dengan menggunakan prinsip pirolisis dimana sampah plastik dipanaskan pada suhu sekitar 500oC sehingga fasenya akan berubah menjadi gas dan kemudian akan terjadi proses perengkahan (cracking). Setelah itu didinginkan kembali dan bisa mendapatkan bahan bakar cair setara dengan bensin dan solar.

Gambar 3. Contoh minyak yang dihasilkan dari plastik jenis HDPE (dokumen pribadi)

Konversi ke bahan bakar gas

Ini bisa dilakukan dengan teknologi gasifikasi dimana sampah plastik dipanaskan pada suhu yang sangat tinggi mencapai 900oC dengan prinsip oksidasi parsial. Sehingga akan dihasilkan gas hidrokarbon yang bisa dimanfaatkan untuk keperluan industri. Sudah sepatutnya sampah plastik tidak lagi menjadi permasalahan yang rumit dan bahkan bisa mendatangkan manfaat dengan menghasilkan bahan bakar. Sekarang tinggal bagaimana mendorong pemerintah daerah untuk menerapkan teknologi yang ada dan tentunya didukung oleh seluruh masyarakat di dalam pengelolaan sampah yang berbasis komunitas.

M. Syamsiro, M.Eng ; mahasiswa pasca sarjana di Tokyo Institute of Technology, Jepang dan Dosen di Fakultas Teknik Universitas Janabadra Yogyakarta.

Comments   

 
0 #8 novi dwi oktavia 2014-03-12 09:51
mau tanya,
berapa perkiraan harga biji plastik untuk saat ini ya? dimana saya bisa menjual biji plastik??
Quote
 
 
+2 #7 tiara 2013-10-10 09:39
bang mo nanya nih, kalo plastik putih yang sering dipake buat bungkus makanan kaya bakso, gula, ato minyak curah itu jenisnya apa sih, LDPE ato HDPE ya? terima ksh sblumnya
Quote
 
 
+3 #6 Fitrian Nugroho 2013-10-06 05:20
Quoting wahyu agustina:
saya ibu rumahtangga yg bekerja, sangat ingin mengetahui adakah kapasitas alat daur limbah plastik untuk skala rumahtangga?.. karena saya percaya hal ini menjadi suatu solusi yg sangat bermakna, jika ada alat tsb disetiap rumahtangga yg tentunya dgn biaya yg ekonomis.

Ada Bu, bisa saya buatkan.
Email saya:
Quote
 
 
0 #5 Jogja Sleeping Bag 2013-09-19 16:31
Artikel menarik bermanfaat. ayo peduli lingkungan
Quote
 
 
0 #4 om al 2013-07-24 12:21
senang bacanya... pencerahan sekali buat kami komunitas Trashbag semoga sampah palstik menjadi sebuah energi tepat guna
Quote
 
 
-3 #3 Muhammad 2013-06-15 10:58
Assalamualaikum , saya lihat masih ada sampah plastik menumpuk di dalam aliran air maupun pinggir jalan, waalaikumsalam
Quote
 
 
+1 #2 wahyu agustina 2013-06-10 09:19
saya ibu rumahtangga yg bekerja, sangat ingin mengetahui adakah kapasitas alat daur limbah plastik untuk skala rumahtangga?.. karena saya percaya hal ini menjadi suatu solusi yg sangat bermakna, jika ada alat tsb disetiap rumahtangga yg tentunya dgn biaya yg ekonomis.
Quote
 
 
0 #1 saleh haris 2013-04-16 22:31
saya ga sengaja buka tentang sampah dan terus terang saya sangat tertarik dan ingin sekali berkunjung ke tangerang, kebetulan saya domisili disana tapi saat ini saya masih ada kegiatan di bengkulu mungkin awal juni saya baru pulang ke tangerang dan ingin sekali berkunjung ke gading serpong makasih sukses selalu
Quote
 

Add comment


Security code
Refresh