Sebelumnya, saya selalu berpikir bahwa tradisi mengolah sampah di Jepang, dengan memilah sampah menurut jenisnya, adalah budaya yang sudah lama dilakukan (baca: Mengolah Sampah di Jepang). Namun ternyata, menurut penjelasan kawan Jepang dan juga petugas di tempat pembuangan sampah yang saya temui, cara membuang dan mengolah sampah seperti saat ini, belum lama dilakukan di Jepang.

Sekitar 20 tahun lalu, orang Jepang belum melakukan pemilahan sampah. Di tahun 1960 dan 1970-an, orang Jepang bahkan masih rendah kepeduliannya pada masalah pembuangan dan pengelolaan sampah.

Sampah Menurut Jenisnya di Jepang / photo Junanto

Saat-saat itu, Jepang baru bangkit menjadi negara industri, sehingga masalah lingkungan hidup tidak terlalu mereka pedulikan. Contoh terbesar ketidakpedulian itu adalah terjadinya kasus pencemaran Minamata, saat pabrik Chisso Minamata membuang limbah merkuri ke lautan dan mencemari ikan serta hasil laut lainnya. Para nelayan dan warga sekitar yang makan ikan dari laut sekitar Minamata menjadi korban.  Di tahun 2001, tercatat lebih dari 1700 korban meninggal akibat tragedi tersebut.

Di tahun 60 dan 70-an, kasus polusi, pencemaran lingkungan, keracunan, menjadi bagian dari tumbuhnya industri Jepang. Di kota Tokyo sendiri, limbah dan sampah rumah tangga saat itu menjadi masalah besar bagi lingkungan dan mengganggu kehidupan warga Tokyo.

Barulah pada pertengahan 1970-an mulai bangkit gerakan masyarakat peduli lingkungan atau “chonaikai” di berbagai kota di Jepang. Masyarakat menggalang kesadaran warga tentang cara membuang sampah, dan memilah-milah sampah, sehingga memudahkan dalam pengolahannya. Gerakan mereka menganut tema 3R atau Reduce, Reuse, and Recycle.  Mengurangi pembuangan sampah, Menggunakan Kembali, dan Daur Ulang.

Gerakan tersebut terus berkembang, didukung oleh berbagai lapisan masyarakat di Jepang. Meski gerakan peduli lingkungan di masyarakat berkembang pesat, pemerintah Jepang belum memiliki Undang-undang yang mengatur pengolahan sampah. Bagi pemerintah saat itu, urusan lingkungan belum menjadi prioritas.

Baru sekitar 20 tahun kemudian, setelah melihat perkembangan yang positif dan dukungan besar dari seluruh masyarakat Jepang, Undang-undang mengenai pengolahan sampah diloloskan Parlemen Jepang

Bulan Juni 2000, UU mengenai Masyarakat Jepang yang berorientasi Daur Ulang atau Basic Law for Promotion of the Formation of Recycling Oriented Society disetujui oleh parlemen Jepang. Sebelumnya, pada tahun 1997, Undang-undang Kemasan Daur Ulang atau “Containers and Packaging Recycle Law” telah terlebih dahulu disetujui oleh Parlemen.

Rahasia Sukses Jepang

Dari beberapa hal tersebut, setidaknya terdapat tiga rahasia sukses Jepang dalam penanganan sampah rumah tangga. Pertama, tingginya prioritas masyarakat pada program daur ulang. Hampir semua orang Jepang paham mengenai pentingnya pengelolaan sampah daur ulang.

Untuk membangun kesadaran itu, kelompok masyarakat seperti “chonaikai” melakukan aksi-aksi kampanye kepedulian lingkungan di berbagai lapisan masyarakat. Beberapa sukarelawan ada yang secara aktif turun ke perumahan untuk memonitor pembuangan sampah, dan berdialog dengan warga tentang cara penanganan sampah.

Kedua, munculnya  tekanan sosial dari masyarakat Jepang apabila kita tidak membuang sampah pada tempat dan jenisnya. Rasa malu menjadi kunci efektivitas penanganan sampah di Jepang.

Saya pernah melihat orang Jepang yang sedang mabuk di kereta sambil memegang botol bir. Saya mengikuti saat ia keluar dari kereta. Dia celingak celinguk mencari tempat sampah. Menariknya, dalam keadaan mabuk, ia masih membuang sampah, bukan hanya di tempatnya, namun bisa memilih tempat sampah daur ulang khusus botol dan kaleng.

Dari kejadian itu saya berpikir bahwa kebiasaan membuang sampah, selain juga karena dibangun rasa malu, juga telah masuk ke alam bawah sadar mereka.

Ketiga, program edukasi yang masif dan agresif dilakukan sejak dini. Anak-anak di Jepang, sejak kelas 3 SD sudah dilatih cara membuang sampah sesuai dengan jenisnya. Hal tersebut membangun kultur buang sampah yang mampu tertanam di alam bawah sadar. Membuang sampah sesuai jenis sudah menjadi “habit”.

Awalnya dulu, resistensi sempat muncul dari beberapa kalangan mengenai perubahan cara membuang sampah ini. Banyak warga, khususnya orang-orang tua, yang memprotes cara baru penanganan sampah, karena dianggap merepotkan. Namun dengan penjelasan dan informasi yang terus menerus mengenai manfaat dari pembuangan sampah, resistensi itu berkurang dengan sendirinya.

Tempat Sampah di salah satu Mall kota Tokyo / photo Junanto

Bisakah kita Meniru Jepang?

Melihat proses pembentukan “habit” pengolahan sampah di Jepang tersebut, saya yakin kalau kita di Indonesia bisa meniru Jepang. Kesadaran pada sampah dan lingkungan hidup di Jepang baru tumbuh dalam beberapa puluh tahun terakhir. Artinya hal tersebut bukan terjadi by default pada diri masyarakat Jepang, namun dilakukan by design dengan membentuk habit atau kebiasaan melalu edukasi.

Oleh karena itu, upaya membangun kesadaran masyarakat melalui berbagai kampanye lingkungan hidup oleh komunitas-komunitas peduli lingkungan, seperti yang dilakukan oleh Sahabat Kompasianer dari Jogjakarta, Mas Daniel Suharta dan kawan-kawan, perlu banyak dilakukan di setiap kota dan tempat.

Apa yang dilakukan mas Daniel dengan membentuk berbagai program kampanye peduli lingkungan, persis seperti yang dilakukan oleh chonaikai di Jepang, 30 tahun lalu. Meski saat itu pemerintah Jepang belum mendukung dan bergerak, mereka tidak putus asa.  Selama 20 tahun, komunitas tersebut terus konsisten meraih simpati dan berkembang pesat hingga akhirnya malah dapat memberi tekanan sosial pada pihak pemerintah.

Langkah lainnya adalah dengan membuat program edukasi bagi setiap elemen masyarakat. Berbagai brosur dan informasi dibuat untuk anak-anak sekolah sehingga kebiasaan membuang sampah terbentuk sejak kecil. Di sisi lain para orang tua juga harus memberi contoh. Hal ini sangat penting, karena anak-anak meniru apa yang dilakukan orang tua.

Dengan berbagai hal tersebut, pada akhirnya nanti pemerintah mau tak mau akan mendukung gerakan peduli lingkungan. Dan bila demikian halnya, Undang-undang dibuat bukan untuk mengatur, namun hanya meng-amin-i saja realita yang sudah terjadi di masyarakat.

Tak heran, makin maju suatu negara, makin sedikit peraturannya. Di Jepang, saya jarang sekali melihat tulisan “Buanglah Sampah Pada Tempatnya” atau “Dilarang Buang Sampah”. Karena tanpa tulisan itu-pun, masyarakat sudah membuang sampah di tempatnya.

Salam dari Tokyo.

Junanto Herdiawan: Pemerhati lingkungan, ekonom dan penggiat ilmu filsafat. Hobi jalan-jalan, kuliner, dan gemar mencermati budaya pop Jepang. Penulis dua buku, "Japan Aftershock: Kisah Berani Menghadapi Tsunami" bersama Hani Yamashita, dan "Shocking Japan: Sisi Lain Jepang yang Mengejutkan". Saat ini tinggal dan bekerja di Tokyo. Bertugas mencermati dinamika ekonomi Asia Timur. Ber-twitter di @junanto

ps. tulisan juga mengutip bahan dari berbagai sumber dan penelitian

Comments   

 
0 #39 rts 2017-07-26 14:45
:-) :-) :-) :-) :-) nice
Quote
 
 
-1 #38 Syamie 2017-06-11 07:16
Pemikiran yang keren, saya siap membentuk barisan anti sampah sembarangan
Quote
 
 
0 #37 DJOSE 2017-04-22 11:40
Penanganan masalah sampah harus mulai di budayakan dari dalam keluarga, mulai dari hal-hal kecil, misalnya membuang sisa makanan pada tempat sampah yg sudah disediakan di dalam rumah
Quote
 
 
0 #36 dhana 2017-04-20 16:40
sangat bermanfaat
Quote
 
 
0 #35 Diener Indonesia 2017-01-13 16:14
thanks infonya thor, bermanfaat sekali
Quote
 
 
0 #34 mulyadi 2016-11-12 09:32
mulai dr membaca n tumbuhkan kesadaraan.. memulainya dari tingkah laku pribadi cara membuang sampah lanjut ke keluarga yg di rmh sendiri (contohkan anak,suadara,da n terdekat laennya).. lanjut lingkungan sekitar rmh(mempersiapk an t4 sampah dll).. INDONESIA Hebat..INDONESI A BISA..!!! sadar akan diri sendiri dulu baru ke lanjutaannya.. tkss Artikelnya bg..
Quote
 
 
+2 #33 Kiki 2016-10-28 15:18
Saya pengen banget membuat Gerakan 3R atau Reduce, Reuse, and Recycle di desa saya. Tapi tidak tau mau memulai dr mana :sad:
Semoga bpk bisa membimbing saya,agar desa saya sadar akan "sampah"
Quote
 
 
0 #32 ridwan 2016-08-10 14:21
sebetulnya kalo kita ingin mengolah sampah, kita bisa mengambil sampah-sampah yg ada ketika car free day loh. sebenernya car free day itu sehat loh. bisa buat kita olahraga, namun sampahnya lgsg berserakan bzzzz -___-
Quote
 
 
+1 #31 Eltendi 2016-06-24 15:41
rasa harga diri dan disiplin tinggi hal hal tersebut yang membuat jepang mampu merubah segalanya. dan salah satunya dalam sampah ini.
Quote
 
 
+1 #30 Phi 2016-06-21 04:30
Ya kalo mau negara kita bisa seperti ini diperlukan kesadaran penduduknya kan. Hal tersebut bisa dimulai dari DIRI SENDIRI. Tidak harus menunggu pemerintah yang memulai. Tahun ini sampah di rumah saya sudah mulai dilakukan pemisahan. Ya itu...mulai dari DIRI SENDIRI.
Quote
 

Add comment


Security code
Refresh